Jumat, 17 Juni 2016

“Awug Awug “ Makanan Khas Kendal yang masih lestari



“Awug Awug “ Makanan Khas Kendal yang masih lestari


                Berbagai makanan import mulai dari Pizza, hamburger, dan semacamnya yang membanjiri Kabupaten Kendal Jawa Tengah nampaknya tak mampu menggeser keberadaan makanan tradisional dalam  khasanah kuliner tanah Bahurekso ini.

                Salah satu makanan tradisional yang  masih mudah ditemui  di Kabupaten Kendal adalah penganan terbuat dari Ketan yang dihaluskan kemudian tengahnya diisi dengan gula Jawa dan dibungkus daun pisang lalu dikukus hingga matang , makanan ini dinamakan Awug Awug  , dan biasanya disajikan dalam acara pernikahan guna suguhan  bagi para tamu yang datang atau disissipkan dalam “Berkat” yaitu bungkusan makanan berisi aneka rupa makanan bagi  para kolega dan kerabat yang datang ke acara pernikahan.

                Tak diketahui secara jelas kapan makanan ini mulai diciptakan, yang pasti sejak kelas satu SD yang berarti sekitar tahun 80 an makanan ini sudah ada dan ada dua  jenis Awug  Awug, pertama yang terbuat dari Ketan, Gula Jawa dan parutan Kelapa, kemudian yang kedua terbuat dari butiran sagu aneka warna dengan parutan kelapa muda  dibungkus daun pisang dan dikukus, fungsinya sama, untuk sajian di pernikahan atau hajatan.

                Rondiyah (50) salah seorang warga desa Botomulyo  Kecamatan Cepiring yang berprofesi membuat makanan tradisional mengatakan pesanan Awug Awug dari warga mulai mengalir ketika musim pernikahan dan Sunatan antara bulan Besar, Ruwah, dan Syawal  dalam penanggalan Islam, “ Tanpa Awug Awug , sajian dan hantaran Berkat rasanya kurang lengkap, karena makanan ini disukai semua umur mulai dari  anak kecil sampai usia lanjut , teksturnya empuk dan mudah dicerna” tutur wanita yang sepintas mirip Nunung artis OVJ  itu.

                Dalam cerita Awug awug ini, kelestarian makanan tradisional  yang sudah ada sejak puluhan tahun silam masih tetap eksis dan bertahan karena  masyarakat masih membutuhkannya sehingga kekayaan  khasanah kuliner  tempo dulu masih bisa ditelusuri jejaknya, kedepan semoga semakin banyak makanan tradisional lain yang terus digali dan dilestarikansehingga jadi warisan budaya tersendiri bagi generasi mendatang.


 (Aryo Widiyanto, Journalist, Traveller , Backpacker, , Photographer, dan Abdi Negara, Blogger di aryowidiyanto.blogspot.com. Twitter di @aryowidi , Facebook :Aryo Widiyanto, email di : aryo_widi@yahoo.co.id. Address: Jl Sriagung 234 Cepiring Kendal Jawa Tengah Indonesia. Instagram :Aryo Widiyanto

1 komentar:

  1. saya sangat berterima kasih banyak MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan pesugihan dana ghaib nya kini kehidupan kami sekeluarga sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ternyata apa yang tertulis didalam blok MBAH RAWA GUMPALA itu semuanya benar benar terbukti dan saya adalah salah satunya orang yang sudah membuktikannya sendiri,usaha yang dulunya bangkrut kini alhamdulillah sekaran sudah mulai bangkit lagi itu semua berkat bantuan beliau,saya tidak pernah menyangka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan kami sekeluarga tidak akan pernah melupakan kebaikan MBAH,,bagi anda yang ingin dibantu sama MBAH RAWA GUMPALA silahkan hubungi MBAH di 085 316 106 111 insya allah beliau akan membantu anda dengan senang hati,pesugihan ini tanpa resiko apapun dan untuk lebih jelasnya buka saja blok mbah PESUGIHAN DANA GHAIB TANPA TUMBAL

    BalasHapus